班辂辆
2019-05-21 04:01:10
2017年6月28日下午8:09发布
2017年6月28日下午8:09更新

KELEBIHAN BEBAN KERJA? Ikatan Dokter Indonesia(IDI)masih menyelidiki penyebab meninggalnya dokter Taofik yang diduga akibat kelebihan beban kerja。 Ilustrasi oleh Rappler

KELEBIHAN BEBAN KERJA? Ikatan Dokter Indonesia(IDI)masih menyelidiki penyebab meninggalnya dokter Taofik yang diduga akibat kelebihan beban kerja。 Ilustrasi oleh Rappler

印度尼西亚雅加达 - Ikatan Dokter Indonesia(IDI)masih menyelidiki penyebab kematian dr。 Stefanus Taofik SpAn pada Selasa,27 Juni di RS Pondok Indah Bintaro Jaya。 Melalui informasi yang dibuat病毒oleh akun Twitter @blogdokter,Taofik解除了meninggal akibat beban kerja berlebih。 Dia disbut harus melakukan tugas jaga selama empat hari berturut-turut di tiga rumah sakit berbeda di waktu libur Lebaran。

Namun,IDI tidak ingin buru-buru membuat kesimpulan sesuai informasi yang telah viral ke publik。 Atau mengikuti klarifikasi yang disampaikan oleh Ketua Program SP2 Divisi Anestesia Ambulatori dan Bedah Umum Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia,dr。 Arif HM Marsaban,SpAn-KAP,bahwa博士。 Taofik meninggal akibat penyakit Brugada综合症。

“Masih perlu pemeriksaan dan konfirmasi juga dari riwayat penyakit dari keluarga,”ujar Sekretaris Jenderal IDI Adib Khumaidi ketika dihubungi Rappler pada Rabu,28 Juni。

Sementara terkait jadwal tugas sendiri,IDI menemukan adanya permintaan dari Taofik untuk bertukar jadwal dengan temannya。 Dari yang hanya bertugas 1x24 jam menjadi 2x24 jam dan dilanjutkan libur。

Meski demikian,Adib mengakui kalau kejadian dokter meninggal karena kelebihan beban kerja sudah beberapa kali terjadi。 Pemerintah diminta untuk mulai membuat regulasi terkait jam kerja dokter,juga mengatur penyebaran petugas kesehatan di setiap rumah sakit supaya merata,sehingga tidak menimbulkan kelebihan beban。

Semula akun Twitter yang dimiliki oleh Dokter I Made Cok Wirawan itu menyoroti evaluasi jadwal kerja dokter selama Lebaran。

“Meninggalnya rekan sejawat kita ini sekaligus bisa dijadikan evaluasi menyeluruh terhadap sistem jaga di rumah sakit.Dokter juga manusia yang butuh istirahat,”tulis Wirawan dalam cuitan pada Rabu,28 Juni。

Diduga,kematian Taofik disebabkan beban kerja yang berlebihan karena banyaknya dokter lain cuti semasa lebaran。

Dokter spesialis anestesi yang sedang menempuh pendidikan subspesialis konsultan重症监护室(KIC)ini memang disebut bertugas jaga selama lima hari berturut-turut di tiga rumah sakit berbeda yakni RS Pondok Indah,RSUPN Cipto Mangunkusumo dan RS Jantung Diagram Cinere。 - Rappler.com